Jejak Langkah Pendakian Semeru, Mengenang Kematian Soe Hok Gie Hingga Predikat 7 Summits Indonesia

Gunung Semeru di Jawa Timur menawarkan eksotika dan cerita bagi setiap yang mendakinya. Inilah secuil kisah dari perjalanan 2012 silam

surabaya.tribunnews.com/eko darmoko
Para pendaki berpose di Puncak Gunung Semeru, Mahameru, pada pendakian 2012 silam. 

Kebetulan, saat itu, status Semeru sedang ‘tenang’. Jadi, Harian Surya memutuskan untuk melanjutkan perjalanan ke Puncak Mahameru. Saat itu, Harian Surya bertemu dengan rombongan pendaki asal Jepang dan Amerika.

“Tadi pendaki asal Jepang sudah ke puncak. Saya juga ingin ke puncak,” begitu kata pria asal Amerika, sejauh yang teringat, yang ditemui Harian Surya di basecamp Kalimati, saat pendakian tahun 2012.

Mahameru

Dari Kalimati, umumnya pendakian ke Puncak Mahameru dimulai saat tengah malam. Supaya ketika sampai di Mahameru bisa menikmati sunrise. Bukan hanya butuh fisik untuk mencapai Mahameru, tapi pendaki harus menyiapkan mental sekuat baja. Banyak pendaki yang gagal menginjakkan kaki di Mahameru karena mental ambruk.

Di perjalanan ini, pendaki akan melewati Arcapada, sebuah hutan yang biasanya digunakan untuk camp. Namun, hal ini tidak disarankan. Camp terakhir hanya disarankan di Kalimati. Dari Arcapada, pendakian akan berlanjut ke batas vegetasi. Pendaki tidak akan menemui pepohonan. Selepas batas  vegetasi, pendaki akan dihadapkan pada hamparan pasir cadas yang ketika diinjak akan merosot. Ada jargon; naik satu langkah, pijakan akan turun tiga langkah. Mahameru memang berat untuk digapai.

Perjalanan dari Kalimati ke Mahameru dilakoni Harian Surya hampir sembilan jam. Berangkat pukul 01:00 dinihari dan tiba di Mahameru sekitar pukul 10:00 pagi. Tiba di Mahameru, kita akan disuguhi keperkasaan kawah Jonggring Saloko yang memuntahkan material vulkanik. Sepanjang mata memandang, selain hamparan datar Mahameru, mata juga dimanjakan oleh samudera awan mahacantik.

Tak boleh berlama-lama di Mahameru, sebab pada siang hari, biasanya gas beracun keluar dari Jonggring Saloko. Makanya, selepas mengunyah beberapa lembar roti tawar diolesi selai dan menenggak minuman soda, Harian Surya beserta rombongan langsung bergegas turun.

Pada pendakian tahun 2012 ini, Harian Surya masih menemui papan memoriam Soe Hok Gie di Puncak Mahameru. Soe Hok Gie adalah aktivis era 1960-an yang meninggal di Puncak Mahameru. Untuk mengenangnya, papan memoriam itu dipasang di Mahameru. Namun, beberapa waktu kemudian, papan memoriam itu dicopot, karena alasan tidak boleh mendirikan apa pun di Puncak Mahameru.

Semeru Bagian dari Seven Summits Indonesia

Tak heran bila Gunung Semeru menjadi primadona di kalangan pendaki Nusantara atau pendaki luar negeri. Pasalnya, Semeru masuk ke dalam jajaran gunung tertinggi di Indonesia atau dikenal dengan sebutan Seven Summits Indonesia.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Editor: eben haezer
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved