Liburan Lebaran Yang Panjang Tapi Terasa Singkat. Ini Penyebabnya

apakah kamu merasa periode libur panjang kemarin itu terasa terlalu singkat? Jika iya, jangan khawatir karena ada penjelasan dari sisi ilmiah

Editor: Wiwit Purwanto
Suryatravel/Wiwit purwanto
Liburan seru dengan naik turun gunung di Lawu Green Forest 

Suryatravel - Libur panjang Lebaran 2022 telah usai. Kini masyarakat kembali ke rutinitas dan kesibukan masing-masing

Tapi apakah kamu merasa periode libur panjang kemarin itu terasa terlalu singkat? Jika iya, jangan khawatir karena ada penjelasan dari sisi ilmiah dan psikologis atas hal tersebut.

Mengutip Kompas.com, pengajar mata kuliah Biofisika dan Kompleksitas, program studi S2 Biofisika, Institut Pertanian Bogor (IPB) Husin Alatas mengatakan, perasaan seseorang atas liburan yang terasa singkat berkaitan dengan paradoks liburan atau holiday paradox.

“Dalam paradoks ini, orang merasa bahwa waktu yang dijalani ketika melakukan aktivitas liburan terasa berjalan lebih cepat ketimbang ketika melakukan aktivitas rutin di kantor atau di sekolah,” terangnya kepada Kompas.com, Minggu (8/5/2022).

Ia menjelaskan liburan menghasilkan persepsi menyenangkan yang dipicu oleh produksi hormon dopamin dalam jumlah berlebih di otak.

Patut diduga bahwa produksi berlebih hormon dopamin tersebut mengakibatkan orang menjadi lebih fokus pada aktivitas liburan. Sebab, liburan banyak memberikan pengalaman baru yang menyenangkan, serta terekam lebih lama dalam ingatan.

“Hal yang berbeda mungkin terjadi dalam aktivitas rutin seperti kerja dan lainnya, yang kemungkinan besar tidak memberikan pengalaman baru yang menyenangkan dan terekam dalam ingatan, akibat kurangnya produksi hormon dopamin,” paparnya

Ia mengatakan dalam beberapa eksperimen yang melibatkan hewan, telah diamati bahwa hormon dopamin dapat memengaruhi kerja jam internal biologis.

Pada gilirannya, lanjut Husin, kemungkinan besar kondisi tersebut dapat memengaruhi kemampuan otak dalam memprediksi lamanya waktu suatu aktivitas.

“Banyaknya pengalaman menyenangkan baru yang terekam di otak dalam aktivitas liburan, oleh sementara ilmuwan diduga menjadi penyebab munculnya prediksi jeda waktu aktivitas yang lebih singkat, ketimbang aktivitas rutin lainnya dan ini tentunya erat terkait dengan produksi hormon dopamin,” ujar Husin.

Tak hanya dari sisi ilmiah. Perasaan seseorang bahwa libur panjang terasa singkat juga dapat dijelaskan dari sisi psikologis atas fenomena tersebut.

Psikolog dari Universitas Indonesia (UI) Rose Mini Adi Prianto menjelaskan, perasaan tersebut muncul karena ada harapan yang tertanam dalam pikiran (mindset) kita selama liburan.

Harapan yang tertanam dalam mindset kita tersebut menjadi sebuah standar yang kita berikan pada masa liburan.

Misalnya, selama liburan kita berencana untuk bertemu dengan semua saudara, mengunjungi beberapa tempat wisata, atau melakukan sejumlah kegiatan.

“Karena masih ada banyak rencana-rencana yang mau dilakukan tapi belum tersampaikan. Ternyata kok belum sampai ke sana, belum selesai, sehingga hal itu yang membuat kita merasa kok cepat sekali berlalunya (waktu liburan),” kata dia pada Kompas.com, Sabtu (7/5/2022)

Rommy (sapaan akrab Rose Mini Adi Prianto) melanjutkan, penyebab lain mengapa liburan terasa cepat berlalu adalah, tidak ada kegiatan rutinitas yang dilakukan secara berulang.

Kondisi ini tentunya berbeda dengan hari-hari kerja yang diisi dengan kegiatan berulang dan terjadwal. Hal ini membuat waktu liburan terasa cepat berlalu.

“Kalau liburan itu tidak pakai jadwal. Setiap hari bebas bangun jam berapa, mau melakukan apa, pergi kemana, dan sebagainya. Kalau kita lakukan itu dalam waktunya terbatas, misalnya libur masa Lebaran seminggu, itu berdampak pada rasa, ‘ih kok sudah mau masuk lagi ya’, begitu,” terangnya.

Jadi, menurut Rommy, secara umum terdapat dua penyebab mengapa liburan terasa cepat. Pertama, setiap orang mempunyai banyak harapan yang tertanam dalam mindset tentang kegiatan-kegiatan selama liburan.

Sayangnya, waktu liburan hanya singkat sehingga belum semua harapan-harapan itu bisa diwujudkan selama periode liburan. Kedua, liburan tidak mempunyai jadwal rutin seperti hari-hari kerja.(Kompas.com)

 

 

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved