Pasang Puluhan Camera Trap Pantau Jejak Macan Tutul Gunung Raung

Sebanyak 50 kamera dipasang di wilayah lereng Raung sekitar Oktober lalu. menjadi penguat dugaan lereng Raung sebagai habitat macan tutul.

Editor: Wiwit Purwanto
Suryatravel/dok Sintas Indonesia
Pemasangan kamera jebakan di lereng Raung, Oktober 2022. 

Suryatravel – Petugas memasang puluhan camera trap atau kamera jebakan di lereng Raung.

Kamera-kamera itu dipasang oleh Yayasan Save the Indonesian Nature and Threatened Species atau SINTAS Indonesia.

“Tahun 2022, kami memasang di lereng Raung, tepatnya di lanskap Raung dan Ijen,” kata Program Officer Yayasan SINTAS Indonesia Yosie Syadza, Rabu (4/12/2023).

Sebanyak 50 kamera dipasang di wilayah lereng Raung sekitar Oktober lalu. Rencananya, rekaman kamera itu akan diambil pada Februari mendatang.

Hasil rekaman camera trap itu dapat menjadi penguat dugaan lereng Raung sebagai habitat macan tutul.

Dugaan itu kembali ramai dibicarakan setelah setelah warga menemui dan mengabadikan keberadaan hewan tersebut pada Rabu (31/12/2022) tengah malam.

Warga bertemu macan tutul di kawasan wisata air terjun Telunjuk Raung di Desa Sumberarum, Kecamatan Songgon.

Menurut Yosie, 50 kamera trap yang dipasang di lereng Raung berada di wilayah Kabupaten Banyuwangi dan Jember.

Lokasi pemasangan itu termasuk di lanskap sekitar ditemuinya macan tutul oleh warga.

“Di wilayah Kecamatan Songgon termasuk lokasi pemasangan camera trap. Kami memasang di seluruh lanskap Raung dan Ijen,” lanjut Yosie.

Sebelum memasang camera trap, Yayasan Sintas Indonesia meyakini bahwa terdapat kehidupan macan tutul di lereng Raung.

Dalam beberapa kali survei lapangan, anggota Sintas Indonesia beberapa kali menemukan jejak kaki dan kotoran macan tutul di sana.

Berdasarkan jurnal ilmiah tentang sebaran dan populasi macan tutul di Pulau Jawa yang diterbitkan Wibisono et al 2018 dalam journals.plos.org, belum ada informasi keberadaan macan tutul di kawasan Raung dan Ijen.

“Nah, kegiatan pemasangan camera trap ini, kami lakukan untuk ground check keberadaan macan tutul tersebut,” lanjutnya.

Selain itu, pihaknya juga berharap hasil rekaman camera trap dapat membantu pihak pengelola kawasan untuk menentukan penanganan lebih lanjut.

Terpisah, Kepala Seksi Konservasi Wilayah V Banyuwangi Purwantono mengatakan, pihaknya telah memastikan keaslian rekaman video macan tutul di Telunjuk Raung.

“Iya. Memang diambil di sana. Kemungkinan macan tutul datang untuk cari makan, lalu kembali ke habitatnya,” kata Purwantono.

Diberitakan sebelumnya, warga menemui keberadaan macan tutul itu di sekitar tempat wisata air terjun Telunjuk Raung.Fla

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved